Vincenzo Cassano – Satu Revolusi Bisnes di dalam sebuah K-Drama

Dapatkan ikan yang besar, dengan umpan yang kecil

Sudah menjangkau episod ke-16, Vincenzo kini trending di Malaysia. Sebuah K-drama terbitan Netflix ini mengisahkan seorang peguam Mafia Itali berbangsa Korea, pulang ke tanah air kerana satu misi: merobohkan Plaza Geumga yang di bawahnya mengandungi 1.5 tan jongkong emas hasil peninggalan taikun China yang pernah dilindungi oleh Vincenzo suatu ketika dahulu. 

Konflik drama bermula dari plaza ini. Kepercayaan penghuni Plaza Geumga perlu diraih agar usaha merobohkannya lancar tanpa sebarang tentangan. 

Bagi penulis, kisah Vincenzo ini digarap santai, kelakar dan segar dari kebanyakan drama yang ada. Dengan sulaman latar belakang Itali dan mafia, kehidupan jenayah lalu Vincenzo tampak kejam, tiada belas kasihan dan paling penting, dia berhati kering!

Apa kaitan dengan revolusi bisnes?

Di dalam naskah bertemakan peguam dan undang-undang, Vincenzo disifatkan seorang yang sentiasa bermain di garisan undang-undang dan sebuah keputusan. Baginya, untuk membanteras penjahat, wajib diuruskan oleh penjahat lainnya. 

Ianya terbukti dengan kegagalan Hong Yoo Chan, seorang peguam yang sentiasa mengambil kes mangsa penindasan, tetapi kerana sentiasa ‘bersih’ maka dia selalu dikalahkan oleh barisan penjenayah berkolar putih. 

Berlawanan sikap dengan Hong Yoo Chan, anak perempuannya, Hong Cha Young pula digambarkan sebagai seorang peguam yang terkenal dengan sikap degil, dan mahu memenangi setiap kes, walau apa cara sekalipun. Kalau dulu, dia tidak kisah menang dengan ayahnya, tetapi setelah ayahnya mati dibunuh, maka dia kembali mengikuti jejak langkah ayahnya untuk membantu mangsa penindasan dengan lagak ‘mafia’. Of course, di belakangnya ada Vincenzo, si penakluk!

Di sini, apa yang dapat kita belajar adalah, Firma Guaman Jipuragi telah lama beroperasi, tetapi gagal untuk menarik banyak kes. Ini kerana, jenama kuno serta kegagalan kes-kes yang diuruskan oleh Hong Yoo Chan ternyata memberi kesan yang negatif  kepada operasi firma guaman lama ini. 

Vincenzo datang, dan mereka berevolusi. Dalam bisnes, setiap hari adalah hari revolusi. Tambah baik dan berkembang. Mesti ada penyusun atur atau strategist yang boleh membantu untuk membuat sebarang keputusan. Hong Yoo Chan juga mengakui, bahawa Vincenzo tepat dalam mengendali kes berprofail berat. Dia gagal, sebab dia baik. Untuk urus penjahat, biar penjahat buat kerja. Peguam berada di tengah-tengah untuk imbang tara keadaan. 

Strategist wajib pandai urus keutamaan bisnes.

Di dalam drama ini, yang mengetuai strategi adalah Vincenzo itu sendiri. Dibantu oleh rakannya En. Cho, En. Nam dan seluruh penghuni Plaza Geumga. Tanpa watak-watak tambahan ini, strategi akan kekal strategi. Tiada revolusi di dalam pembentukan sesuatu keputusan.

Bisnes mesti berpaksikan dengan urusan keutamaan. Di kala yang lain sibuk nak membalas dendam dengan cepat, Vincenzo lebih cermat dalam melakukan sebarang tindakan. 

“Ya, aku memang nak balas dendam. Tapi beransur-ansur.”

Kata Vincenzo ini pendek. Tapi ianya membantu kita, sebagai seorang pendiri bisnes untuk kekal dengan prinsip, dalam masa yang sama, kita mesti uruskan ikut keutamaan. Jangan tergopoh gapah sehingga membuahkan kesilapan yang tidak perlu. 

Keputusan memang penting, tetapi progres mesti kekal untuk sampai ke matlamat asal. 

Penulis teringat satu babak, di mana Vincenzo dan rakan-rakan, dapat memperdayakan barisan penjahat dari Babel Group dan Firma Guaman Wusang iaitu, pelajar praktikal, Jang Jun Woo, Peguam Choi Myung Hee, Pengarah Han Seung Hyeok dan Pengerusi sementara, Jang Han Seo. Di kala, penjahat meraikan kemenangan, tetapi ianya hanya untuk mengalihkan perhatian mereka kepada sesuatu perkara yang lebih khusus, maka Vincenzo sekali lagi berjaya menekan kumpulan penjahat ini. Meremang la bulu roma bila penulis menonton babak tersebut. Nak tahu feel nya macam mana, kena la tonton sendiri. 

Di dalam bisnes, kita memang sentiasa nak mencapai matlamat untuk menjadi no. 1. Tapi adakah itu yang kita kejar? Kalau dah dapat no. 1 nak dapat apa lagi? Melalui Vincenzo, nak mengalahkan penjahat, memang mudah. Kumpul bukti dan terus menang kes. Tapi kenapa dia tak buat begitu sedangkan bukti paling ditakuti oleh golongan penjenayah korporat serta penjenayah politik Korea sudah berada di tangannya? 

Of course sebabnya ada dalam jawapan Vincenzo di episod seterusnya. 

Biar penjahat uruskan penjahat. 

Di sini, biar orang lain yang buat keje nak jatuhkan pesaing. Kita? Fokus bangunkan bisnes kita. Kuatkan bisnes kita. Cari strategi yang berbeza untuk kekal bersaing. Bukan sibuk fikirkan strategi bagaimana nak lumpuhkan pesaing tanpa kita tingkatkan kualiti sendiri. Lambat laun, bukan orang lain yang jatuh, tapi kita yang jatuh terlebih dahulu. Sebab apa? Sebab kita sibuk dengan track orang, sehingga lupa track sendiri yang berada dalam keadaan cacar merba. 

Vincenzo tak lupa. Dia fokus. Kalau anda sayangkan bisnes anda, sila fokus. Usah risau tentang pesaing. Lebih baik risaukan kelemahan sendiri agar tidak terperangkap dengan ‘penjahat’ di luar sana. Penjahat ini hanya menunggu masa. Di saat kelemahan kita terpamer, maka di kesempatan inilah, mereka akan menjatuhkan kita. 

Aksi tidak seperti Mollywood, tetapi emosi setanding dengan kebangkitan hero Tamil membelasah penjahat 

Bijak tak bijak penulis skrip Park Jae Bum dan juga pengarah Kim Hee Won, mesej serta kesan aksi di dalam drama ini betul-betul buat kita rasa puas hati. Padan dengan muka penjahat. Jangan ada langsung perasaan belas kasihan! Semua emosi ini akan bermain di benak otak kita. Lepas satu-satu Vincenzo berjaya mendahului musuhnya. 

Cerita Vincenzo adalah realiti, dan bisnes juga adalah sesuatu yang real 

Benda nyata. Bukan benda fantasi. Vincenzo mungkin satu fiksyen, tapi ceritanya adalah cerita hakiki. Yang mana kita semua mengalami perkara yang sama. 

Perasaan dibuang keluarga, perasaan sebuah penyesalan, dan sakitnya hati kehilangan, ini semua adalah keadaan yang nyata buat kita semua. Itulah perasaan yang kita hadapi sewaktu membangunkan bisnes. Berapa banyak keputusan yang telah kita lakukan dan ianya adalah satu keputusan yang salah? Mesti banyak kan? 

Menyesal bukan satu pilihan. Ianya adalah kesan dari 1001 kesilapan yang kita tak jangka. Di dalam hidup Vincenzo, ada terdapat banyak kekesalan. Tetapi dia tetap hidup. Sebab untuk kekal hidup, kau kena hadap kekesalan itu. Terima dan hadam. 

Bak kata pemilik kedai jahit di Plaza Geumga, Tak Hong Sik:

“Aku dulu bekas gengster. Hidup macam kau. Sama saja. Aku juga ada kekesalan dalam hidup aku. 

Tapi aku tak mahu dengar kau sebut nak cuci tangan atau bertaubat. Teruskan dengan cara kau. Sebab hanya cara kau saja boleh tumpaskan penjahat di sana”. 

Makna kata lainnya, hanya penjahat boleh kenal sape penjahat. Penulis tak mahu anda faham konteks ayat ni hanya melalui lafaz semata-mata. Faham kan di sebalik ayat ini. Untuk hidup kita kena kenal diri kita. Kenal potensi diri. Ya betul, kita memang ada penyesalan dalam hidup kita. Tapi jangan ubahkan siapa kita, tapi ubahkan cara hidup kita. Ubahkan cara faham kita tentang survival. Kalau dengan cara sekarang kita mampu bantu orang, maka kekalkan. Itu la sebetul-betul taubat walau tidak terungkap. 

Dalam bahasa lainnya, cakap saja tak guna. Better, buat saja. Kalau mulut sebut nak bertaubat, tak selari dengan tindakan, maka ianya tak guna. Sama saja. Sebab itu Tak Hong Sik berkata begitu. Walau dari segi lafaz tak sama, secara psikologinya, perbuatan yang Vincenzo buat sekarang adalah tepat pada masanya, kena dengan orangnya, sesuai dengan mangsanya. Maka tak perlu ubah. Kekalkan. Jadi tak perlu sebut nak cuci tangan. Ubah saja, kalau dulu dia seorang Mafia, seorang bertaraf Consigliere, yang hidupnya melindungi mafia, kini dia berjuang untuk melindungi golongan yang lemah. Takde kuasa. Takde duit. Maka, Tak Hong Sik berharap agar Vincenzo kekal begini. 

Kalau tanya penulis, Vincenzo memang ada ruang lingkup peminatnya yang tersendiri. Bahkan ianya menjadi tular kerana kesegaran jalan ceritanya, dan yang paling penting semua perasaan yang berlegar melalui drama ini, begitu dekat dengan kita. Tak perlu lari pun. Just hadap. Hadam. Kemam. itu la Vincenzo dalam diri kita. 

Selain dari mesej di atas, antara yang menjadi topik hangat adalah unsur pengkhianatan. Di dalam bisnes pun sama. Keparatnya sama selagi yang menguruskan perniagaan itu namanya manusia. Jadi, di dalam siri ini, kita akan dapat saksikan kejutan demi kejutan berlaku di setiap episod. Lepas satu pengkhianatan, akan datang pengkhianatan yang lain. 

Bila ditanya oleh Hang Cho Young, peguam jelita yang serba nakal ini, “Kau takde rasa nak marah ke?” apabila melihat mereka ditikam belakang oleh orang yang mereka percaya. Apa jawapan Vincenzo?

“Aku sangat marah. Tapi aku dah biasa.” 

Hanya mereka yang dah lalui banyak kesakitan sahaja yang akan mampu menjawab begini. Alah bisa tegal biasa. Satu simpulan bahasa yang tepat untuk mereka yang sudah lali. 

Dan apabila anda berada di fasa ini. Sedarlah anda kini menjadi Vincenzo untuk bisnes anda sendiri. Anda akan hadap. Hadam. Kemam masalah anda sendiri. Dan terus bangkit berlari, melompat, dan berdiri lebih tinggi dari waktu sebelumnya. 

Sebab itu, jadilah Vincenzo untuk kekuatan bisnes anda. Usah lari dari masalah. Jalan terus!

JPY
Setakat 16 episod ini, aku akan bagi 11/10 rating. Terlebih rating sebab ianya terlalu seronok dan terlalu hebat untuk ditonton. Serius puas!

Sumber foto:

The Sun Daily
Kdramadaily
Drama Milk
South China Morning Post
Korea Portal
Detikcom

Alipay MyWau Dah Limit Lagi.. MyWau Tak Buat Apa-apa ke?

Saban bulan, pasti kita akan berhadapa dengan masalah had transaksi Alipay MyWau. Dan masalah yang sama ini akan mengundang persoalan yang sama. MyWau tak buat sesuatu ke?

Antara yang sentiasa berasa sedih dengan kekangan ini adalah tidak lain tidak bukan Tuan Mohd Faiz sendiri. Ini boleh kita selami dengan membaca jawapan yang jelas dari tuan badan sendiri selepas diajukan oleh seorang peserta dari salah satu WhatsApp Group yang disokong oleh MyWau.

“Kalau baru sekejap dah limit, sebab ramai. Kenapa tak naikkan limit? Sebab susah kan buyer/pelanggan mywau berniaga macam ni. Nak tunggu seminggu lebih lagi tuk limit tu semula. Biz pon drag dan affected. Ada waktu-waktu tertentu pulak nak kene uruskan boleh beli or not. Saya dah beberapa kali macam ni. Time dah kumpul order tetiba tak boleh buat payment sebab dah limit. Paham la nak kumpul ahli ramai. Tapi service macam ni pon kene jaga jugak la.” Tanya salah seorang ahli MyWau.

Tidak dinafikan, itulah suara nurani yang ikhlas dari para ahli MyWau. Peningkatan ahli tidak dapat dielakkan. Namun, kenaikan had transaksi masih belum berjaya direalisasikan oleh MyWau. Jom kita baca apa pula jawapan dari tuan Faiz berhubung dengan permasalahan di atas.

“Maaf puan. Limit ini kami tak boleh naikkan disebabkan ia dikawal oleh pihak Alipay sendiri.

Contoh mudahnya begini :

Account Maybank kita. Setiap hari akan ada limit transfer internet banking kan? Jika personal account hanya limit maksima RM30,000 untuk 1 account.

Sama juga seperti Alipay, mereka tetapkan limit transfer harian dan limit transfer bulanan. Ia diluar bidang kuasa saya sendiri untuk naikkan sebab Alipay bukanlah dimiliki oleh saya.” Jawab tuan Faiz.

Dalam masa yang sama, ada juga soalan yang diajukan kepada tuan Mohd Faiz, turut berkenaan limitasi ini.

“Minta mywau inform lebih awal kalau limit dah nak habis atau inform kita alipay dah limit. Takla byk kerja, kita boleh cari terus seller yang activate bank transfer.

Faham kan bila dah create Alipay banyak-banyak tinggal masa nak payment Alipay (pula) limit. Kan banyak kerja tu.” Adu ahli ini yang lebih dikenali sebagai Farah.

Jelas tuan Faiz, kini MyWau memang sedang bangunkan sistem bayaran di mana apabila hampir melepasi limit bulanan, sistem akan mengeluarkan notis atau alert kepada pengguna.

“Aah ya cik Farah. Kami tengah develop system bayaran, once nk capai limit ja akan ada alert dalam apps dan notification buat para user.” Jelas Tuan Faiz.

Tidak berhenti di sini, Tuan Faiz turut bercerita mengenai potensi kenaikan limitasi Alipay ini. Itu pun selepas ‘border‘ dibuka, kata tuan Faiz.

Actually ada 1 cara nak tambah limit Alipay ni, iaitu dengan cara saya ke China dan buka lagi account bank di China.

Malangnya buat masa ni, di negara China masih tak benarkan kemasukan orang Malaysia ke sana disebabkan kes Covid-19 Malaysia yang tinggi.

Saya dah berusaha ke Embassy China, dah call duta Malaysia malah saya juga dah ke pejabat menteri untuk minta perlepasan khas untuk masuk ke China.

Malangnya mereka masih tak benarkan any Malaysian pergi ke sana melainkan crew flight atau ada kematian di China (melibatkan ahli keluarga).”

Penjelasan ini ada benarnya. Ini kerana kebanyakan pemain industri Borong China yang dahulu bukan main ligat ke China kini lebih banyak memborong dari Malaysia sahaja secara online.

Pertanyaan demi pertanyaan dari ahli MyWau tidak putus di situ. Terdapat lagi pertanyaan mengenai limitasi ini.

“Cepatnya limit… Tak advice ke buka banyak sikit akaun (Alipay)?”

Bukan setakat itu, ada juga yang secara terbuka mengkritik perkhidmatan pembayaran menggunakan Alipay ini setelah sekali lagi Alipay MyWau berhadapan dengan isu limitasi had transaksi ini.

“Menyusahkanlah! Seller dah bagi link Alipay sahaja. Banyak lagi barang lain nak follow up. Takkanlah satu amount Alipay pun tak boleh proceed? Amount 30 yuan saja ni.

Apa guna Alipay tu kalau asyik tutup saja, alasan heavy traffic memanjang.

Tolonglah admin bagi mudahkan kami sebagai pengguna.”

Beliau juga sempat bertanya bagaimana untuk mendaftar akaun Alipay sendiri.

Pertanyaan ini telah dijawab segera oleh En. Razali, Pengurus Besar MyWau.

“Bagi persoalan mengenai cara untuk ada akaun Alipay sendiri, senang saja. Tuan boleh buat search di Google dan verify akaun Alipay tersebut dengan menggunakan Passport dan no. Akaun Bank di China yang sah.

Walaupun begitu, untuk penggunaan bagi tujuan pembayaran sahaja, cukup dengan passport semata-mata tanpa akaun bank China. Kelemahan bagi pengesahan versi ini adalah, tuan tidak boleh untuk menggunakan fungsi topup di Alipay. Tuan wajib juga mencari agen pembayar yang boleh tolong topupkan ke akaun Alipay Tuan.” Jelas En. Razali panjang lebar.

Bukan setakat itu saja, En. Razali turut mendedahkan sebab utama mengapa akhir-akhir ini, Alipay MyWau cukup cepat mencapai limit bulanan.

Alipay MyWau dihubungkan dengan 4 no. akaun bank China yang didaftarkan atas nama Mohd Faiz Zakaria, Pengarah Urusan MyWau. Akaun Bank ini telah dibuka dalam beberapa tahun dahulu.

Setiap tahun, had limitasi ini telah dinaikkan oleh pihak bank. Malangnya sejak pandemik Covid-19, pihak bank di China telah meningkatkan ciri-ciri keselamatan mereka dengan mengaktifkan sistem auto freeze akaun bank. Apabila berstatus freeze, pihak bank akan meminta para pemegang akaun untuk datang ke China dan lakukan proses pengaktifan semula selepas mendapati semua transaksi yang dilakukan adakah sah di sisi undang-undang.

Rentetan dari tu, maka 2 akaun bank MyWau telah disekat penggunaannya. Lagi bertambah parah ianya berlaku sewaktu pandemik Covid-19 di Malaysia. Semua rakyat Malaysia diwajibkan untuk mematuhi S.O.P yang telah diwartakan oleh pihak kerajaan.

Bukan sahaja MyWau, ramai juga pemain industri Borong China kini masih tidak dapat ke China atas alasan memborong melainkan ianya di atas urusan rasmi kerajaan, urusan kerja di sektor penerbangan atau mempunyai masalah kekeluargaan.

Jelas en. Razali lagi, Tuan Mohd Faiz sendiri telah dua kali memohon untuk ke China, dan permohonan beliau kekal ditolak oleh pihak Duta atas faktor kes di Malaysia meningkat semasa PKP 2.0. Kali ini, sekali lagi, Tuan Faiz memohon untuk ke China dalam bulan Mac atau April bagi menyelesaikan isu Alipay ini.

“Ya betul heavy traffic. Sebab apa? Sebab rata-rata sejak pandemik, sukar untuk user lain cari ejen pembayar tersendiri akibat kes yang serupa iaitu bank diorang kene freeze dan kena pergi ke China (untuk diverified semula). So ramailah yang pakat guna Alipay mywau.

Alipay ni hak China. Bank pula di China. Apa lagi cara kami untuk setelkan cara bayar ni selain dari pergi ke China?” Jelas en. Razali dalam salah satu Group WhatsApp yang dikelolakan oleh MyWau.

Maka, sebagai kesimpulan penulis, sebagai seorang usahawan yang sentiasa cerdas memikirkan pelan alternatif, gunalah perkhidmatan Bank Transfer MyWau. Cara pembayaran sebegini tidak ada risiko limit transaksi. Kami boleh membuat bayaran walaupun ammountnya besar-besar.

Dengar kata upah pembayaran Bank Transfer telah dikurangkan, dari RM5 per transaksi kini menjadi RM2 sahaja per transaksi. Apa tunggu lagi? Gunalah Bank Transfer sebagai alternatif pembayaran anda. Paling tidak pun, mulalah pelajari ilmu memborong di Pinduoduo pula.

Apa kata ahli MyWau sekalian?

Elon Musk – CEO, Pergi Tingkatkan Kualiti Produk Anda! Jangan Bazir Masa dengan Power Points atau Meeting

Padu sungguh apa yang telah dinasihatkan oleh Elon Musk, CEO Tesla. Kenal tak Elon Musk? Alaaa yang tiba-tiba meletup pasal Signal tu. Bila WhatsApp keluarkan isu berkenaan data peribadi, maka Elon perkenalkan Signal (aplikasi ni dah lama ada) cuma ianya meletup apabila WhatsApp memperkenalkan ciri perkongsian data pengguna mereka.

Di dalam satu temuramah, dan telah dikeluarkan satu artikel di The Wall Street Journal berkenaan saranan beliau tentang kurangkan bermesyuarat atau bermain dengan Power Points, beliau ada hujahnya tersendiri. Walaupun hujahnya lebih kepada saranan untuk para CEO bisnes di rantau Amerika Syarikat, maka boleh juga kita adaptasi di tanah air kita.

Menurut Elon Musk, usahawan di Amerika sibuk dengan mesyuarat, present sana sini, dan banyak habiskan masa dengan finance. Biar orang lain fokuskan kerja berikut. Tugas CEO semestinya baiki servis atau produk sedia ada. Kebanyakan produk hari ini, banyak yang tidak berkualiti, tegasnya.

Berbalik dengan konteks kita di Malaysia. Usahawan start-up sentiasa sibuk dengan marketing, sales atau berbincang banyak isu. Chief of Everything Officer (CEO). Tiada pengkhususan yang jelas. Ini melambatkan sesuatu inovasi.

Sekiranya dicerna nasihat Elon Musk ini, ianya sebenarnya bagus untuk kita terapkan. Bayangkan, produk sedia ada kita dinaikkan taraf kualitinya. Sudah tentu, ianya boleh menaikkan sales. Meningkatkan keupayaan pemasaran kita. Menaikkan revenue syarikat.

Keupayaan sesebuah syarikat dinilai berdasarkan revenue syarikat. Untuk menggapai renevue yang baik, kita boleh untuk mengabaikan peningkatan kualiti produk, sebaliknya lebih menekankan pada sales.

Tetapi ianya tidak akan bertahan lama. Sudah pasti produk yang tidak berkualiti akan mati di tengah jalan. Tanpa mengambil kira feedback pelanggan, membuatkan syarikat dilabel sombong, dan secara perlahan akan hilang ditelan arus inovasi produk lain.

Steve Jobs pernah mengungkapkan, “Quality is more important than quantity. One homerun is much better than two doubles.” Apa maksudnya? Steve Jobs juga percaya, kualiti produk lebih baik diberikan perhatian dari terus menerus mengeluarkan produk ‘sampah’ berkali-kali. Ini yang sukar dicari kini. Lambakan bisnes yang sanggup membuang harga demi mengaut kekayaan segera.

Sebab itu antara agenda utama MyWau adalah meningkatkan kualiti sistem dan servis. Antara yang sedang kita lakukan adalah, latihan berterusan untuk kakitangan Customer Service, menambahbaik beberapa susunan sistem di MyWau Apps, menambah baik knolwdge para penceramah di Mywau, dan melayani semua aduan ahli. Tidak mustahil, apabila produk kita semakin berkualiti, ianya akan menjadi satu produk pilihan di masa akan datang.

Well, jumpa lagi di tips bisnes MyWau akan datang. See ya!

en_GBEnglish